Notification

×

TikTok Menjadi Layanan Paling Populer Kedua Di Amerika Serikat

Selasa, 18 Oktober 2022 | 15.11 WIB Last Updated 2022-10-18T22:11:51Z
TikTok Menjadi Layanan Paling Populer Kedua Di Amerika Serikat

PONTIANAKNEWS.COM (LONDON) - Riset baru dari Omdia menunjukkan bahwa TikTok telah jauh mengungguli Netflix yang menjadi layanan paling populer kedua di Amerika Serikat, dengan YouTube yang tetap mempertahankan rating tertingginya yang ditonton oleh usia di bawah 35 tahun.


Layanan ini tetap sangat terdistorsi menurut usia dan menempati rating keenam untuk usia di atas 35 tahun. Hasil survei konsumen terbaru Omdia dipresentasikan oleh Direktur Senior Omdia Maria Rua Aguete di MIPCOM minggu ini. Selasa (18 Oktober 2022).


Di Inggris dan Prancis, TikTok tidak menikmati tingkat popularitas yang sama, yang menjadi layanan video yang paling banyak ditonton kelima secara keseluruhan, ratingnya di bawah iPlayer, Netflix, dan Amazon di Inggris, serta layanan TF1, Netflix dan 6Play di Prancis.


Secara keseluruhan, YouTube tetap menjadi platform yang paling banyak ditonton di sejumlah pasar ini, sementara untuk usia di atas 35 tahun, TikTok tidak menempati rating sepuluh besar.


Menurut Direktur Senior Omdia Maria Rua Aguete, "Bagi para penyiar, komersial atau bahkan tertarik untuk melibatkan penonton yang lebih muda, semakin pentingnya bagi TikTok untuk menjangkau dan meningkatkan jumlah audiens baru harus ditekankan."


Di platform media sosial, waktu yang dihabiskan untuk menonton konten video meningkat sebesar 9 menit pada tahun 2021 menjadi rata-rata 60 menit per orang di sembilan pasar yang dianalisis oleh Omdia, termasuk: Inggris, AS, Spanyol, Italia, Prancis, Jerman, Belanda, Swedia, dan Australia.


Facebook menjadi platform terdepan untuk waktu menonton video di media sosial pada tahun 2021, dengan rata-rata menonton mencapai 18,7 menit di semua sembilan negara gabungan tersebut; meski ini merupakan penurunan dibandingkan tahun sebelumnya karena pengguna aktif bulanan FB berhenti sepanjang tahun.


Sebaliknya, kompetitornya TikTok mencatat laju pertumbuhan tercepat untuk platform media sosial pada tahun 2021, yang meningkat sebesar 6,4 menit untuk mencapai 18,1 menit, dan peningkatan tersebut pasti akan menyalip Facebook dalam hal menonton video di media sosial pada tahun 2022.


Untuk mengatasi ancaman dari TikTok, Facebook meluncurkan fitur video pendeknya "Reels" di seluruh dunia pada bulan Februari 2022, yang melayani kelompok demografis –remaja hingga orang dewasa muda– yang cenderung terus menjauhi layanan ini sejak tahun 2012, sebelum mereka berbondong-bondong meninggalkan layanan FB ini setelah peluncuran TikTok pada tahun 2017. (tim liputan).


Editor : Putri

×
Berita Terbaru Update