Notification

×

Kemenkes RI Sampaikan Pandemi COVID-19 Di Indonesia Semakin Membaik

Rabu, 13 April 2022 | 13.43 WIB Last Updated 2022-04-13T20:43:34Z
Foto Ilustrasi : Pandemi Covid-19

PONTIANAKNEWS.COM (JAKARTA) - Juru Bicara Vaksinasi COVID-19, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI dr. Siti Nadia Tarmidzi, M.Epid mengatakan kasus konfirmasi COVID-19 terjadi penurunan yang signifikan kalau dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

 

Hal tersebut disampaikanya melalui siaran  persnya yang diterima redaksi kalbarnews.co.if, saat konferensi pers secara virtual di Jakarta, Selasa (12/04/2022).

.

"Hal itu menunjukkan bahwa sistem ketahanan kesehatan Indonesia selama pandemi ini berjalan dengan baik," kata dr. Siti Nadia Tarmidzi, M.Epid.

 

Kasus konfirmasi dilaporkan sebanyak 2.930, ada peningkatan kalau dibandingkan dengan beberapa hari sebelumnya. Begitu pun dengan kasus kematian, telah terjadi penurunan dibanding minggu sebelumnya yaitu sebanyak 33 persen.

 

Sementara angka positifity rate setiap Minggu sudah pada 4,6 persen sementara angka positif harian dilaporkan 3 persen angka ini sudah di bawah daripada angka Who yaitu 5 persen.

 

Untuk tingkat perawatan Rumah Sakit kita lihat keterisian perawatan Rumah Sakit kita dan juga isolasi pada angka 6,67 persen sudah ada pada angka dibawah 10 persen daripada target keterisian perawatan rumah sakit.

 

"Tetapi walaupun kita melihat penurunan ini tetap bisa mendeteksi dan melokalisir kasus-kasus dengan cepat sehingga tidak terjadi perluasan kasus" ucap Nadia.

 

Secara total kasus konfirmasi nasional terjadi penurunan. Minggu lalu sekitar 3 ribuan kasus dan sekarang sekitar 2.500 kasus. Tetapi kita tetap harus waspada karena dalam beberapa hari ini terjadi peningkatan proporsi kasus baru di Jawa - Bali.

 

Ada 5 provinsi yang diwaspadai mengingat adanya peningkatan kasus positif hasil dari pemeriksaan PCR. 5 provinsi tersebut adalah DKI Jakarta, Jawa Tengah, Bangka Belitung, Kalimantan Utara, dan Bali.

 

Nadia menilai peningkatan kasus positif ini akan meningkatkan risiko laju penularan yang lebih tinggi. Namun demikian, peningkatan kasus positif ini tidak setinggi seperti sebelumnya.

 

Seperti di DKI Jakarta berada di angka 0,1 persen, Jawa Tengah pun di bawah 0,1 persen, begitupun dengan Bangka Belitung, Kalimantan Utara, dan Bali yang berada dibawah 0,1 persen.

 

"Tetapi kalau kita melihat angka-angka ini kita harus waspada bahwa setidaknya ada 5 provinsi yang terjadi angka peningkatan positif COVID nya," pungkas Nadia. (Sumber : Humas Kemenkes RI) .

 

Editor : Putri

×
Berita Terbaru Update