Notification

×

Iklan

Tradisi Gebyakan Paguyuban Seni Kuda Lumping Di Kubu Raya

Selasa, 15 Maret 2022 | 00.05 WIB Last Updated 2022-03-15T07:05:44Z
Tradisi Gebyakan Paguyuban Seni Kuda Lumping Di Kubu Raya

PONTIANAKNEWS.COM (KUBU RAYA) - Gebyakan atau Peresmian penampilan perdana sebuah paguyuban seni menjadi tradisi yang dilakukan Paguyuban Jawa di Kalimantan Barat  salah satunya adalah Gebyakan yang dilakukan Paguyuban Kuda Lumping Turonggo Setyo Mudo Binaan Baim Adi di Dusun Wonodadi 2 Desa Arang Limbung Kecamatan Sungai Raya Kabupaten Kubu Raya, Minggu 14/03/2022) malam.


Untuk Terus Menjaga serta merawat seni tradisional maka Paguyuban Jawa Kalbar (PJKB) terus melakukan pembinaan khususnya kepada anak-anak muda yang mempunyai jiwa seni.


Tampak Hadir Sekretaris Umum Paguyuban Jawa Kalbar (PJKB), Edi Suhairul, Ketua PJKB Kabupaten Kubu Raya, Suharto, SE, Ketua Paguyuban Kuda Lumping, Yasno, Bambang, Sutisno, Yanto , Bagus dan sese puh Masyarakat Jawa lainnya.


dalam sambutan pembukaan yang disampaikan Sekretaris Umum Paguyuban Jawa Kalimantan Barat (PJKB), Edi Suhairul, S.Pd.I disela-sela kegiatan gebyakan Kuda Lumping Turonggo Setyo Mudo di Kubu Raya.


Pria yang akrab dipanggil Edi Jenggot ini mengatakan Hampir 60 Paguyuban seni yang dibina oleh PJKB yang secara rutin melakukan kegiatan meskipun masa pandemi dengan tetap menerapkan Prokes dan melakukan himbauan vaksinasi PJKB dan paguyuban seni melakukan sosialisasi dan pencegahan Covid-19.


“Kita terus lakukan pembinaan secara rutin sekaligus menjadikan anggota PJKB Garda terdepan mensosialisasikan penerapan Prokrs dan melaksnakan Vaksi nasi,” ungkap Edi.


Paguyuban Jawa Kalimantan Barat (PJKB) adalah salah satu Ormas yang sejak awal memberikan edukasi kepada masyarakat untuk waspadai penyebaran Covid-19 dengan melakukan pembagian masker gratis< menerapkan Protokol Kesehatan dan ajakan Vaksinasi.


 “Seperti hari ini kami lakukan Tradisi Gebyakan juga membagikan Masker secara Gratis, Pemberian Handcinitzer serta himbbauan ikuti vaksi nasi kepada masyarakat,” ucap Edi.


Edi berharap selain melaestarika Seni Tradisional para penggiat seni PJKB juga menjadi suri tauladan masyarakat dalam memat uhi serta menjalankan himbauan Pemerintah.


“Paguyuban Seni Kuda Lumping i ni adalah kesenian Tradisional masyarakat jawa, kita lestarikan dan mengakomodir anak-anak muda kita agar mencintai dan melestarikan budayanya agar tidak hilang di telan zaman,” jelasnya lagi.


Selain PJKB ia pun berharap perhatian serta dukungan dari pemerintah daerah untuk membina kreatifitas anak muda khususnya di bidang seni tradisional daerah. (tim liputan).


Editor : Putri

 

×
Berita Terbaru Update