Notification

×

Iklan

ASPEDI Mempertahankan Budaya Lokal Dalam Pengembangan Jasa Dekorasi

Rabu, 16 Maret 2022 | 16.45 WIB Last Updated 2022-03-16T23:46:29Z
ASPEDI Mempertahankan Budaya Lokal Dalam Pengembangan  Jasa Dekorasi


PONTIANAKNEWS.COM (PONTIANAK) - Asosiasi Pengusaha Dekorasi Indonesia (ASPEDI) Kalbar diharapkan mampu melakukan terobosan dan inovatig dalam menampilkan dekorasi yang mengangkat budaya lokal. Potensi seni dan budaya lokal harus diangkat dan mendapat tempat dalam dekorasi pernikahan.

 

Hal itu disampaikan Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Sekretaris Daerah  Kalbar Linda Purnama membacakan sambutan  Gubernur Kalimantan Barat ketika membuka Muswil II ASPEDI Kalbar, di Hotel Kapuas Palace, Pontianak, 15 Maret 2022

 

ASPEDI Kalbar tambahnya juga mesti menangkap peluang industri kreatif. Sebagai organisasi profesi, kata Linda Purnama, ASPEDI Kalbar harus dapat bergerak secara mandiri, kreatif dan inovatif.

 

“Jasa dekorasi adalah karya seni dan merupakan industri kreatif. Trend saat ini adalah minimalis dan internasional. Namun sebaiknya seni budaya bangsa perlu kita kembangkan agar menjadi trend di dekorasi pernikahan,” tambah Linda.

 

“Gali budaya lokal sebagai sumber ide dalam menata dan mengelola dekorasi yang baik. Selain itu kami meminta agar memanfaatkan secara maksimal potensi UMKM lokal karena akan sangat membantu meningkatkan perekonomian di Kalimantan Barat. Pemprov.Kalbar akan membantu dan mendorong industri kreatif seperti jasa dekorasi ini,” ujar Linda.

 

Pada akhir pengarahannya, Linda mengingatkan agar insan dekorasi selalu menjalan protokol kesehatan dalam bekerja dan kehidupan sehari-hari. “Alhamdulillah Pontianak dan Kalimantan Barat saat ini pada level 3 PPKM, acara-acara resepsi penikahan dan event-event sudah mulai bisa dilaksanakan. Kami berpesan agar tetap menjalankan prokes untuk kebaikan kita bersama,” harap Linda.

 

Sementara itu, Ketua Umum DPP ASPEDI Warsono mengungkapkan bahwa ASPEDI adalah rumah dan wadah bagi insan dekorasi di Indonesia. ASPEDI Kalbar salah satu yang awal berdiri dan sangat cepat berkembang.

 

“Saya bangga dan terharu melihat semangat dan perkembangan bisnis dekorasi di Kalbar. Teman-teman ASPEDI Kalbar makin berkembang baik dari sisi kualitas SDM, ide dan bisnisnya,” ujar Warsono.

 

“COVID-19 yang mewabah di Indonesia sejak Maret 2020 sangat berdampak bagi pelaku bisnis. Salah satu yang paling merasakan dampaknya ialah bisnis yang berkaitan dengan kehadiran orang banyak, seperti industri pameran, event, dan industri pernikahan. Dengan larangan berkumpul dan menyelenggarakan kegiatan, banyak bisnis yang tidak bisa beroperasi sama sekali hingga menyebabkan gulung tikar. Mari kita terus belajar, saling berbagi dan saling membantu, terutama di masa pandemi ini. Kita harus bisa bertahan dan bangkit bersama,” tegas Warsono.

 

Ketua Panitia Muswil II ASPEDI Kalbar Ilham Khaliq (Berkah Decoration), muswil dihadiri anggota ASPEDI Kalbar dan juga Wakil Ketua Umum DPP ASPEDI Makmur Widodo (Ulya Dekorasi) serta Sekjen Dhani Firmantara (Safira Maharani Décor).

 

“Selain itu kami juga mengundang Opy Yudini dari Azka Anggun Art Décor, Jakarta, untuk berbagai pengalaman mendekor dan memberikan motivasi pada anggota ASPEDI Kalbar,” ujar Ilham.

 

Dalam rapat pleno, akhirnya Dedy Kurniawan (DY_Wedding House) terpilih secara aklamasi menjadi Ketua DPW ASPEDI Kalbar masa bakti 2022-2025 menggantikan Betty Mantiko (The Royal Mantiko).

 

Dalam sambutannya usai terpilih, Dedy Kurniawan mengatakan bahwa target jangka pendeknya adalah mengembalikan semangat insan dekor di Kalbar.

 

“Terima kasih atas kepemimpinan ibu Betty Mantiko yang telah memimpin ASPEDI Kalbar sebelumnya. Kami ingin ASPEDI Kalbar meningkatkan kekompakan dan meningkatkan kualitas SDM dengan cara memperbanyak pelatihan dan pertemuan yang bisa berbagi pengetahuan,” ujar Dedy.

 

“Kondisi pandemi yang mudah-mudahan segera bisa diatasi, sehingga acara-acara resepsi pernikahan dan event bisa kembali normal dilaksanakan. Hal ini menjadi secercah harapan bagi kita pelaku bisnis pernikahan, seiring dengan diperbolehkannya kembali acara pernikahan dengan protokol kesehatan,” tutup Dedy. (tim liputan).


Editor : Putri

×
Berita Terbaru Update